HUKUM MENJENGUK ORANG YANG SAKIT BAGI SEORANG YANG BERITIKAF

Asy-Syaikh Abdul Aziz ar-Rajihi hafizhahullah berkata,

إذا خرج المعتكف لعيادة المريض أو شهود الجنازة أو النوم يبطل اعتكافه إلا إذا اشترط ذلك في ابتداء اعتكافه لم يبطل والاشتراط بالنية لا باللفظ

“Apabila seorang yang beritikaf keluar untuk menjenguk orang yang sakit atau menyaksikan penyelenggaraan jenazah atau untuk tidur, maka i’tikafnya batal. Kecuali jika dia mensyaratkan di awal i’tikafnya, maka tidak batal. Dan pensyaratan (dilakukan) dengan niat bukan dengan lafazh.” Selesai.

 

▶️ Maksudnya adalah, ketika akan memulai i’tikaf dia meniatkan dalam hati jika ada orang sakit atau orang meninggal maka saya akan menjenguknya atau mengantarkan jenazahnya.
Channel Syaikh Abdul Aziz ar-Rajihi

Link Channel: https://t.me/warisansalaf/433